Kategori

Kehidupan

Kategori

Perceraian atau kematian pasangan hidup boleh di kategorikan sebagai tragedi dalam hidup pasangan yang berumah tangga. Bercakap tentang perceraian, tiada siapa di dalam dunia ini mahukan perkahwinan yang di bina di akhiri dengannya. Perceraian adalah jalan terakhir yang di ambil oleh setiap pasangan untuk menyelesaikan konflik dalam rumahtangga mereka.

Bukan mudah untuk memilih jalan ini, pelbagai aspek dan impak telah di fikirkan oleh pasangan, seperti penerimaan anak-anak, hubungan antara keluarga selepas perceraian atau pandangan masyarakat. Semua aspek ini telah di ambil kira oleh pasangan sebelum mereka nekad mahu meneruskan proses ini.

Berlainan pula dengan kematian. Di tinggalkan pasangan atas sebab kematian mungkin agak berbeza dengan perceraian. Ini kerana, kematian adalah sesuatu yang bukan di rancang atau boleh di elakkan.

Mungkin impak sedih, duka dan kemurungan yang di hadapi oleh pasangan adalah berbeza dengan pasangan yang bercerai hidup. Malah, impak yang di terima oleh anak-anak juga mungkin berbeza kerana jika di tinggalkan oleh ibu atau bapa atas sebab kematian bermakna mereka sudah tidak punya peluang untuk bersua muka lagi.

Walau apa pun sebab perpisahan, samada perceraian atau kematian, hidup tetap perlu di teruskan. Mungkin kita boleh bermurung, sedih atau meratap atas nasib yang menimpa diri. Jangan risau, ambil masa untuk melaluinya.

Namun, jangan lupa bahawa nak-anak turut merasa terkesan daripada perpisahan antara kita dan pasangan. Susah? Memang tidak di nafikan, itulah hakikatnya. Bayangkan tanggungjawab yang selama ini di kongsi berdua terpaksa di lakukan seorang diri. Namun, perancangan yang teratur dan komunikasi bersama anak akan membantu kita untuk mengharungi cabaran ini.

Di dalam artikel kali ini, jom kita berkongsi beberapa tips yang berguna untuk membantu menguruskan emosi anak melalui fasa yang mencabar ini.

1. Terangkan kepada anak-anak tentang keadaan sebenar antara anda dan pasangan

Cara penerangan adalah bergantung kepada umur anak-anak anda. Jika mereka masih terlalu kecil, gunakan bahasa yang mudah di fahami dan tidak terlalu kompleks atau serius. Ini kerana mereka masih kanak-kanak dan susah bagi mereka untuk memahami perkara-perakara yang berkaitan hati dan perasaan.

Cari bahasa atau cara yang ringkas dan mudah untuk bercerita dengan mereka. Sebagai contoh, anda mungkin boleh terangkan “Mommy dan daddy dah tak kawan lagi macam dulu, jadi mommy dan daddy dah tak boleh duduk satu rumah. Tapi mommy dan daddy tetap sayang kamu macam dahulu, tak pernah berkurang”.

 

Mungkin agak sukar, kerana lumrah kanak-kanak mereka akan banyak bertanya. Jadi bersabarlah, cuba untuk fahamkan mereka dengan bahasa mudah agar pemahaman dan penerimaan mereka terhadap apa yang terjadi selaras dengan perkembangan umur mereka.

Jika anak anda sudah mencecah umur remaja, pendekatan yang digunakan haruslah berbeza. Anda perlu menerangkan keadaan sebenar kepada mereka. Ini tidak bermakna anda perlu bercerita secara terperinci hingga terpaksa membuka aib kedua-dua belah pihak kepada anak anda.

Terangkan kepada mereka situasi anda seperti anda bercerita dengan orang dewasa. Duduk dan berbincang dengan mereka. Maklumkan pada mereka bahawa anda dan pasangan sudah berpisah. Mungkin anda boleh terangkan serba sedikit mengapa anda dan bekas pasangan memilih perceraian sebagai jalan yang terbaik, agar mereka faham serba sedikit.

2. Jangan sekali-kali memburukkan pasangan anda di hadapan anak-anak

Mungkin punca perceraian anda dan pasangan adalah sangat menyakitkan sehingga ada berasa tidak mahu lagi bercerita tentangnya.  Mungkin mendengar nama bekas pasangan juga cukup untuk membuatkan hati anda terluka kembali.

Namun, harus di ingat, krisis ini adalah antara anda dan bekas pasangan, jangan libatkan anak-anak di dalam perasaan ini sekali. Jangan sekali-kali menghasut anak-anak untuk membenci bekas pasangan hanya kerana anda terluka dengan perbuatan mereka. Ia memang sukar, tetapi berusahalah untuk tidak menanamkan perasaan benci dalam diri anak-anak terhadap pasangan anda.

3. Cuba untuk libatkan bekas pasangan dengan aktiviti anak-anak

Mungkin tidak dalam setiap aktiviti, tetapi aktiviti penting seperti sambutan hari lahir, acara sukan sekolah atau apa-apa aktiviti penting tahunan boleh dilakukan bersama bekas pasangan.

Melalui pemerhatian, kebanyakan anak-anak yang mempunyai ibubapa yang bercerai selalu merasakan diri mereka tidak sama seperti rakan-rakan lain. Kebanyakan mereka melihat rakan-rakan lain menyambut aktiviti tersebut bersama kedua ibubapa, tetapi mereka hanya meyambutnya dengan salah seorang daripadanya.

Jadi, cubalah untuk positif dan berusaha untuk mengembirakan hati anak-anak dengan bekerjasama untuk aktiviti-aktiviti penting mereka. Kadangkala, anak-anak tidak bercakap secara terus tentang kekecewaan mereka, namun kita sebagai ibubapa harus peka dengan keadaan ini.

4. Selalu duduk dan berbincang dengan anak-anak

Luangkan sedikit masa, mungkin sekali dalam seminggu untuk duduk dan berbincang dengan anak-anak tentang keadaan, emosi, perasaan sedih atau marah atau mungkin apa sahaja yang sedang mereka rasa dan lalui. Walaupun kadang kala kita merasakan anak-anak masih terlalu kecil untuk meluahkan perasaan mereka, namun percayalah, jika kena dengan cara pendekatan yang kita gunakan, mereka pasti berkongsi rasa dan perasaan mereka.

Luangkan masa bersama mereka untuk memahami apa yang mereka rasa terutama sekali di peringkat awal selepas perceraian. Ini sangat penting kerana jika kita terlalu leka melayan perasaan sedih tentang apa yang berlaku terhadap diri kita tanpa mengendahkan perasaan anak-anak, ada kemungkinan mereka akan memendam perasaan dan sampai satu masa mereka akan memberontak kerana sudah terlalu lama memendam rasa.

5. Ulangi sebanyak mungkin bahawa anda sayangkan mereka

Mungkin ini perkara normal namun kita sering terlepas pandang. Pastikan setiap hari, ucapkanlah betapa anda sayang kepada mereka walau apa pun yang terjadi. Jangan sekali-kali anda terbawa emosi sedih dan marah anda dengan menjadikan mereka sebagai mangsa. Peluk mereka, cium dahi mereka dan ucapkan lah rasa kasih dan sayang anda pada mereka.

Jangan lupa, walau apa pun perasaan anda pada bekas pasangan, namun di hadapan anak-anak, pastikan anda katakan yang bekas pasangan juga sayangkan mereka seperti mana anda sayangkan mereka. Ini sangat penting bagi membentuk jiwa mereka agar mereka tidak berasa menjadi mangsa atas perceraian yang berlaku.

Kesimpulannya, mungkin tidak mudah untuk mengharungi episod seperti ini dalam hidup seseorang. Namun, sentiasalah berdoa agar anda di beri kekuatan untuk menghadapi fasa ini dengan penuh positif.

Pastikan anak-anak juga tidak tercalar emosi mereka atas apa yang berlaku. Ingatlah, segala yang berlaku ini pasti ada hikmahnya. Kita harus sentiasa berdoa dan yakin dengan takdir hidup kita dan dengan izin Tuhan, segala apa yang kita usahakan pasti akan membuahkan hasil jika kita bersabar dan yakin dengan perancanganNya.

Topik kewangan adalah antara topik yang kurang dibualkan di kalangan masyarakat kita.

Kita inginkan pelbagai benda, tetapi apabila memikirkan kosnya dan jika ianya tidak bertepatan dengan bajet, kita selalunya akan melupakan hal tersebut. Namun, soal kewangan untuk masa depan anak-anak tidak seharusnya kita lupakan.

Sebagai ibubapa yang bijak, kita harus berfikir tentang persediaan kewangan bagi masa depan anak-anak dan bagaimana untuk memupuk tabiat positif terhadap kewangan dalam diri mereka.

Berikut adalah 5 langkah yang boleh dilakukan untuk persediaan kewangan masa depan anak anda:

Cipta matlamat

Sebelum memulakan apa-apa simpanan atau pelaburan, mencipta matlamat yang jelas adalah sangat penting. Apa sahaja yang kita mahu sediakan yang akan berlaku di masa hadapan perlulah bermula dengan matlamat yang realistik, mempunyai tempoh waktu dan boleh mengujakan.

Matlamat yang lebih kurang sama atau klise, seperti menghantar anak ke menara gading itu bagus, tetapi ia bukan jawapan muktamad untuk semua orang.

Sebagai ibubapa, kita mengenali keunikan, bakat dan nilai anak-anak, jadi tidak semestinya anak-anak perlu ke universiti untuk menjadi insan yang berjaya.

Oleh itu, jangan hadkan matlamat utama untuk masa depan mereka kepada pendidikan sahaja. Mungkin anak-anak kita perlukan sokongan untuk menjadi atlit, seniman, dan mungkin juga usahawan.

Selami minat anak-anak dan babitkan mereka dalam memikirkan matlamat ini.

Fahami tentang inflasi

Apabila bercakap tentang masa depan yang jaraknya memakan puluhan tahun, kita perlu mengambil tahu tentang inflasi.

Pernah tak dengar cerita dari datuk kita yang dulu dia belanja nenek kita aiskrim harga 5 sen sahaja? Sekarang, harga aiskrim paling murah RM1. Itulah inflasi.

Oleh itu, apa sahaja matlamat kewangan yang kita sasarkan untuk masa depan anak-anak perlulah selari dengan anggaran kos matlamat itu pada masa hadapan.

Contohnya, jika kos pendidikan di universiti termasuk belanja sara diri zaman ini, ianya boleh mencecah sehingga RM59,000 di universiti swasta, bagaimana pula kos bagi perkara yang sama 20 tahun akan datang?

Jika kita ambil berdasarkan kadar inflasi tahun ke tahun sebanyak 5%, kos yang sama pada 20 tahun akan datang boleh mencecah sehingga RM156,000.

Pilih produk pelaburan yang sesuai

Jangan simpan kesemua tabungan masa depan anak anda di bawah bantal ataupun sekadar akaun simpanan di bank. Ini penting kerana inflasi akan memberi kesan kepada nilai simpanan itu.

Sebagai contoh, jika anda menyimpan setiap bulan tanpa henti di akaun simpanan tanpa pulangan keuntungan selama 20 tahun dan berjaya menyimpan sebanyak RM50,000, nilai tersebut sama seperti hanya RM18,000 pada zaman sekarang jika kadar inflasi tahun ke tahun selama 20 tahun itu adalah 5%.

Dapatkan nasihat kewangan dari mereka yang bertauliah bagi menentukan produk yang sesuai dengan tahap kewangan kita.

Ini kerana setiap produk mempunyai caj dan risiko tertentu, rugilah jika tersilap pilih kerana janji-janji jurujual ataupun ejen sesebuah bank atau syarikat pelaburan.

Fahami perbezaan antara unit amanah, simpanan tetap, takaful dan instrument pelaburan lain sebelum mula menyertainya.

Sediakan perlindungan kewangan

Insurans ataupun takaful adalah instrumen perlindungan kewangan. Ianya adalah keperluan bagi mengelakkan kita dari menghadapi kerugian besar jika berlakunya perkara seperti sakit, lumpuh kekal atau meninggal dunia kepada diri sendiri atau anak-anak.

Ketepikan 5%-10% dari pendapatan bulanan supaya boleh menyediakan perlindungan kewangan dengan takaful atau insurans.

Saya mempunyai pengalaman secara langsung dimana anak saya Aqilah Najwa mengidap bronchiolitis pada usianya 1 tahun lebih dan kos bagi 4 kali kemasukan di hospital mencecah sehingga RM20,000 dari tahun 2014 sehingga tahun ini. Semuanya ditanggung menggunakan takaful.

Anak-anak adalah tanggungan kita dan sudah tentu segala kos perubatan datang dari poket kita sebagai ibu bapa. Jadi, persediaan kita bagi masa depan mereka akan menjadi sukar jika bil perubatan mereka terpaksa dibayar dengan duit simpanan sendiri.

Berikan anak pengalaman menguruskan wang

Tanpa bimbingan dan contoh, anak-anak mungkin lambat memahami konsep kewangan. Ianya berkait rapat dengan sikap yang dipupuk, dan akan dibawa sehingga dewasa.

Pengalaman adalah salah satu cara terbaik untuk mendidik anak-anak menguruskan kewangan dengan cermat bila mereka menginjak dewasa.

Anak saya Aqilah mula faham akan konsep wang apabila dia menginjak umur 3 tahun. Setiap tahun ketika Hari Raya, saudara mara akan memberikan wang dan dia tahu dia boleh berbelanja di kedai. Tetapi, dia belum faham bahawa wang perlu diraih, bukan sekadar kertas yang boleh bertukar menjadi barangan.

Jadi, saya menggunakan peluang ini untuk mula bercerita tentang pekerjaan saya dan bagaimana saya mendapat gaji daripada pekerjaan ini.

Pernah suatu hari, saya tidak keluar kerana tidak ada temujanji dengan pelanggan, dan dia terus bertanya

“Ayah tak pergi kerja ke? macam mana nak beli katil Hello Kitty nanti”

Dari situ saya tahu dia sudah mula memahami konsep pendapatan.

Sejak dari itu, saya telah menyediakan satu tabung untuk Aqilah khas untuk dia menyimpan wang yang saya berikan sebagai upah hasil daripada usahanya sendiri. Sebagai contoh, selepas dia mengemas meja, urut kepala mama dan sebagainya.

Cara ni sesuai untuk kanak-kanak usia 3-5 tahun dan matlamat hanyalah barangan berharga RM10-RM30. Walaupun nampak remeh, ianya sangat berkesan, sebab bila Aqilah mahukan sesuatu dia menjadi cermat dan tidak mahu menggunakan duit tabungan sendiri untuk berbelanja di kedai.

Jadi, gunakan kreativiti untuk sampaikan pemahaman ini di awal usia. Yang penting, mereka faham bahawa sumber kewangan adalah terhad dan mereka perlu menunggu sehingga wang mencukupi sebelum mendapatkan apa yang diinginkan.

Menjadi seorang ibu atau bapa bukanlah sesuatu yang mudah. Menjadi ibu atau bapa tunggal disebabkan perpisahan dengan pasangan, kematian atau kerja berjauhan menjadikan ia lebih sukar.

Anak-anak sentiasa memerlukan ibubapa mereka di sisi. Keperluan mereka ini boleh membuatkan ibu atau bapa tunggal menjadi keletihan dan tidak berdaya terutamanya jika tiada sistem sokongan seperti pertolongan dari ahli keluarga, pengasuh atau pembantu rumah.

“Ah, tak lama lagi nak dapat “baby”, budget mesti lari kalau tak berhati-hati”

Frasa ini mungkin sering berulang di dalam pemikiran bakal ibubapa, ibubapa muda atau keluarga yang tinggal di kawasan bandar dengan kos kehidupan yang tinggi. Di dalam era kehidupan serba lengkap ini, ada ibubapa yang sanggup berbelanja ribuan ringgit demi keperluan anak tersayang.

Namun, untuk para ibubapa yang mahu lebih bijak dalam mengurus hal kewangan keluarga, ada cara-cara untuk berjimat cermat dan tidak keterlaluan dalam berbelanja, terutamanya untuk ibubapa kali pertama.