Kategori

Hamil

Kategori

Sebelum menulis artikel kali ini, saya ada bercerita kepada beberapa teman tentang tajuk artikel yang bakal ditulis. Acap kali, teman saya pasti bertanya, bukankah hanya ada 3 trimester kehamilan? Justeru secara ringkas saya menjawab, trimester keempat adalah fasa bayi lahir hingga bayi berumur tiga bulan.

Saat inilah bayi mengalami perkembangan penting dan perlu banyak bantuan dari ibu. Dan bagi si ibu, inilah momen breakthrough di mana dia perlu beradaptasi dengan pelbagai cabaran fizikal dan mental.

Beberapa bulan kebelakangan ini, sekurang- kurangnya lima orang kenalan dan ahli keluarga saya menyambut cahaya mata baru. Oh betapa ia mengusik naluri keibuan saya.  Terbau-bau enaknya mencium kulit halus bayi baru lahir dan menyiapkan pakaian comel yang dipilih setiap hari untuk insan istimewa ini.

Namun, apabila saya fikirkan semula, saya termenung panjang apabila menyedari bahawa kenangan manis melahirkan ketiga- tiga bayi saya hanya terhad kepada satu atau dua perkara sahaja! Apa yang disimpan di dalam memori saya sebagai seorang ibu rupanya sangat terhad dan saya memilih untuk ingat apa yang saya mahu ingat sahaja. 

Josephine Chan, penulis buku Prenatal Yoga terbitan siri MPH Parenting (dijual di semua cawangan MPH dengan harga RM35.90) adalah seorang pelatih yoga yang mengakui kelebihan senaman yoga untuk ibu hamil. Senaman yoga sebenarnya telah terbukti berkesan dalam membantu tubuh bersiap sedia untuk proses kelahiran. Beberapa pergerakan yoga juga berkesan untuk membantu proses penyembuhan mental dan fizikal selepas kelahiran.

Ketika saya ditawarkan untuk berkongsi tentang kisah kelahiran anak kedua saya, Maryam, perasaan ketika itu tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Terlalu gembira, terlalu teruja, namun dalam masa yang sama sedikit gusar kerana menceburi bidang penulisan merupakan salah satu daripada impian saya. Maryam Ahmad Hazwan, anak kedua adalah seorang bayi pramatang yang lahir pada usia 33 minggu, 5 hari. Kelahirannya bukan sahaja mengubah, malah menguatkan lagi persepsi saya terhadap pelbagai aspek termasuklah kekuatan diri dan kebergantungan yang amat tinggi kepada Tuhan.

Tidak sukar untuk saya mengambil keputusan untuk menyusu badan. Saya banyak membaca mengenainya dan tahu tentang kelebihan susu ibu, jadi saya dan suami merasakan itulah yang paling sesuai untuk bayi kami nanti.

Saat saya memerhatikan perut yang semakin membesar, saya membayangkan sesi penyusuan yang tenang sebagai mana gambaran seorang ibu cantik dengan rambut yang sempurna, tersenyum memandang buah hatinya di pangkuan. Ketika itu, saya tidak sedar bahawa proses menyusu itu tidak selalunya mudah. Mungkin juga tidak secepat yang disangka. Dua malam pertama saya di hospital memang berlalu dengan sempurna, anak lelaki saya menyusu dengan baik dan perunding laktasi yang memerhatikan perkembangan kami juga memberikan pujian.

“Tak susahpun,” fikir saya.

Apabila bidan-bidan terlatih di Hospital Assunta melihat parut Caesarian saya dan kelihatan terkejut kerana saya ingin mencuba bersalin secara normal, hati ini mula resah.

Doktor saya sebenarnya telah memberi keyakinan, walaupun saya bersalin melalui pembedahan kurang dua tahun lalu (kerana kedudukan anak yang songsang dan kehadiran dua ketumbuhan fibroid yang perlu dikeluarkan selepas bersalin), kali ini, saya mempunyai 90% peluang untuk melahirkan bayi secara normal.

90% kedengarannya cukup baik. Tetapi hakikatnya, saya tidak pernah mengenali sesiapa yang berjaya bersalin dengan dua cara yang berbeza. Jadi, bila bidan yang sangat berpengalaman itu nampak terkejut, saya mula panik.

Semasa saya hamil anak pertama, ibu sering menceritakan kisah-kisah semasa beliau berpantang satu ketika dulu. Menurut ibu, hasil daripada berpantang itulah yang membawa kepada kesihatan beliau yang baik pada usia emas sekarang. Walaupun tanpa syor daripada doktor dan ada amalan-amalan yang kedengaran mengarut, saya langsung tidak mempersoalkannya. Pada hemat saya, “Cuma 44 hari, apa salahnya?”

Namun tempoh itu adalah enam minggu paling mencabar dalam hidup saya.

Kehamilan adalah waktu yang sangat mengujakan, tetapi kadangkala ia membuatkan ibu gundah dan kebingungan. Jangan bimbang, anda tidak keseorangan! Ketika hamil, badan wanita mampu menyesuaikan diri dengan keperluan bayi yang sedang membesar di dalam rahim, namun hakikatnya ia bukan semuanya indah.

Masalah perut berangin? Rambut tumbuh terlalu banyak?

Ini jawapan kepada soalan-soalan yang anda mungkin terlalu malu untuk bertanya tentang kehamilan dan kelahiran.