fbpx
Kategori

Remaja

Kategori

Penggunaan gadget di kalangan ahli keluarga dewasa ini memberi impak yang negatif kepada komunikasi sesama ahli keluarga. Contohnya, apabila cuti sekolah, anak-anak yang besar berada di dalam bilik dengan telefon pintar masing-masing, manakala yang tidak mempunyai telefon melayari You Tube atau bermain game di tab atau computer.  Semuanya sibuk dengan gadget sendiri sehingga lupa bahawa komunikasi bersama mereka yang ada di rumah tu amatlah penting.

Pada ketika inilah, ibu dan bapa memainkan peranan dalam mewujudkan komunikasi di antara anggota keluarga. Ibu bapa terutamanya perlu bijak berkomunikasi dalam keluarga.

Komunikasi adalah sesuatu yang harus dididik dalam diri dan seterusnya  diberi kesedaran kepada anak-anak dari awal. Cara berinteraksi sesama ahli keluarga perlu dititikberatkan, kerana anak-anak belajar berkomunikasi dengan memerhatikan cara ibubapa berinteraksi di dalam keluarga. Jadi, ibubapa perlu menjadi role model yang baik.

Berikut adalah 7 tips berkomunikasi secara positif dalam keluarga.

1) Belajar menjadi pendengar yang baik

Beri sepenuh perhatian ketika ahli keluarga sedang bercakap. Pandang ke arah wajah orang yang sedang bercakap dengan kita. Jaga hak ahli keluarga dalam berkomunikasi, hormati setiap perkataan dan luahan mereka. Penghargaan yang kita berikan dapat menimbulkan kepercayaan dan mengeratkan hubungan.

2) Berkomunikasi dari hati

Didik hati supaya dapat berkomunikasi dengan baik bila bercakap dengan ahli keluarga. Bila bercakap, niat untuk tinggalkan kesan yang baik. Latih diri untuk bertutur perkataan yang mudah tetapi meninggalkan impak yang hebat. Bila ia datang dari hati yang baik, perkataan yang keluar di mulut juga baik.

3) Gunakan komponen komunikasi dengan baik

Gunakan komponen komunikasi iaitu gaya percakapan, bahasa isyarat, sikap dan bahasa tubuh dengan betul. Suara memainkan peranan penting apabila berkomunikasi. Gunakan suara yang rendah, tenang dan jelas saat berbicara dengan anak-anak supaya mesej sampai kepada anak.

Gaya percakapan ini memberi kita lebih autoriti dan senang untuk influence anak. Tidak perlu menjerit dan meninggikan suara kerana perlakuan tersebut akan membuatkan anak menjauh dari kita.

Apabila kita berkomunikasi, ia adalah refleksi dari dalam diri kita. Latih diri untuk menyampaikan mesej secara beradab. Fikir perasaan orang lain sebelum mengeluarkan kata-kata. Sampaikan fakta dan hakikat yang benar dengan baik dan berhemah dengan syarat tidak memalukan orang lain.

4) Tidak memotong percakapan

Jangan memotong percakapan ahli keluarga yang sedang bercakap dengan pertanyaan demi pertanyaan. Biarkan mereka selesaikan ucapan mereka. Ini juga sebagai latihan untuk menghormati dan menghargai orang lain yang sedang bercakap.

5) Elakkan menghakimi orang yang sedang bercakap

Jangan merendahkan atau menghakimi anak-anak yang sedang bercakap. Perbuatan kita akan membuat anak merasa rendah diri dan berhenti mencurahkan isi hatinya. Anak pula akan melakukan hal yang sama terhadap orang lain ketika mereka berbicara. Orang yang suka menghakimi orang lain sebenarnya adalah mereka yang tidak yakin dengan diri sendiri. Elakkan dari bersikap sedemikian.

6) Berikan motivasi dan ilmu

Ketika masuk usia remaja, anak-anak perlukan perhatian yang lebih. Anak-anak pasti berhadapan dengan konflik personal apabila berada di luar rumah. Ibu bapa seharusnya menjadi tempat berbincang dan tempat mengadu untuk anak-anak. Fahami situasi anak, beri motivasi dan pesanan baik dan positif untuk mereka.

7) Wariskan cara komunikasi yang baik kepada anak-anak

Anak-anak suka meniru cara ibu bapa bertutur, jadi kita perlu menjadi contoh positif dan baik untuk ditiru oleh anak-anak. Baik dari cara menghargai orang lain, cara bertindak, cara berbicara yang baik hingga menerapkan akhlak dan nilai keagamaan dalam diri anak-anak, jangan hanya menyuruh tanpa memberi teladan.

Komunikasi itu penting dalam keluarga untuk memastikan hubungan terjalin dengan baik. Berkomunikasilah dengan penuh perhatian dan kasih sayang. Jaga tutur kata dan ubah percakapan akan menjadikan keluarga saling memahami dan harmoni. Biasakan guna 3 perkataan ini iaitu salam, sorry dan thank you dalam berkomunikasi, nescaya diri kita akan lebih dihargai dan dihormati.

Berjauhan dengan anak bukanlah perkara mudah untuk dilakukan oleh ibu bapa. Ada ibubapa yang terpaksa tinggal berasingan dengan anak-anak kerana mencari rezeki. Ada juga yang terpaksa meninggalkan anak-anak buat sementara waktu atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan seperti bertugas di luar kawasan. Ada pula yang berjauhan kerana anak-anak bersekolah di asrama atau mendapat tawaran sambung belajar.

Persediaan mental dan fizikal dari kedua belah pihak ibu bapa dan anak-anak amatlah penting apabila telah ada persetujuan untuk tinggal berjauhan.Walaupun pada awalnya perubahan suasana ini akan menimbulkan perasaan bimbang dalam diri ibubapa, lama kelamaan ianya akan dapat diatasi. Belajar dari pengalaman sendiri, di sini saya kongsikan 5 persiapan yang boleh dibuat apabila perlu berjauhan dengan anak-anak.

1) Berfikiran positif

Perkara yang paling utama, pastikan kita sentiasa berfikiran positif dan sentiasa bersangka baik. Fikiran positif akan menarik perkara-perkara yang baik dalam kehidupan kita. Janganlah terlalu risau dengan perkara yang bakal terjadi atau belum terjadi. Apa yang kita fikir, apa yang kita ucap dan apa yang kita rasa di dalam hati, semuanya adalah doa. Hadirkan doa-doa yang baik apabila perlu berjauhan dengan anak-anak.

2) Tinggalkan anak kepada orang yang dikenali dan dipercayai, di dalam persekitaran yang selamat

Jadilah ibubapa yang bijak dan hanya tinggalkan anak untuk tempoh yang lama kepada orang yang dikenali dan dipercayai sahaja. Pastikan penjaga yang dipilih adalah dari kalangan keluarga yang rapat dan anak-anak sudah biasa dan selesa bersama mereka.

Sekiranya berjauhan dengan anak-anak yang sudah dewasa, ia tidak menjadi masalah yang besar. Ibu bapa boleh membuat senarai tugasan untuk anak-anak. Ibu bapa boleh menghubungi anak-anak untuk memastikan segalanya berjalan dengan lancar. Tetapi, jika anak-anak masih kecil dan tidak pandai mengurus diri, ibu bapa terpaksa bergantung harap kepada penjaga. Pastikan penjaga tahu apa keperluan anak-anak. Senaraikan nombor-nombor telefon penting yang boleh dihubungi apabila berlaku kecemasan dan tampalkan ditempat yang mudah dilihat.

Jika anak-anak berada di asrama, pastikan ibu bapa ada nombor telefon warden yang berkenaan dalam simpanan untuk mudah dihubungi.

3) Perbelanjaan yang cukup

Kewangan adalah antara perkara yang mesti diberi perhatian apabila perlu berjauhan dengan anak. Sediakan perbelanjaan secukupnya untuk anak yang tinggal berasingan seperti di asrama atau yang ditinggalkan untuk bekerja ke luar kawasan. Pastikan juga ada wang yang disimpan berasingan untuk digunakan pada waktu kecemasan seperti anak sakit atau sebagainya.

4) Sentiasa berhubung

Komunikasi sangat penting apabila berjauhan. Dengan adanya teknologi komunikasi, tiada alasan untuk tidak memanfaatkan kemajuan dan kecanggihan berhubung menerusi telefon, WhatsApp, video call dan sebagainya. Ibu bapa akan memperoleh informasi tentang anak-anak dengan cepat dan pantas.  Sentiasalah berhubung dengan anak-anak dan penjaga mereka.

Sentiasa juga pantau pergerakan anak-anak. Walaupun kita tiada di sisi mereka, itu tidak bermakna mereka boleh melakukan apa sahaja sesuka hati. Sentiasa juga pesan kepada anak yang berada di sekolah berasrama untuk menelefon ibu bapa. Perhatian yang ibu bapa berikan akan dapat mengeratkan kasih sayang dengan anak-anak walaupun berjauhan.

5) Doa dan tawakal

Saban hari kita disajikan dengan pelbagai berita tentang kejadian, bunuh, buli, dera, hilang dan yang paling terbaru berita cubaan membunuh diri seawal usia 13 tahun hanya kerana cinta ditolak rakan sebaya. Hakikatnya, pada alaf baru ini, faktor persekitaran, media dan rakan sebaya banyak mempengaruhi perilaku anak-anak. Keadaan menjadi lebih mencabar apabila ibu bapa terpaksa berjauhan dengan anak-anak. Walaupun perhubungan menjadi mudah dengan adanya telefon pintar, perasaan risau masih terbuku di dada selagi anak tidak berada di hadapan mata.

Setelah melakukan persiapan yang terbaik untuk mengatur kehidupan apabila berjauhan dengan anak-anak, sandarkan sepenuh pengharapan kepada yang Maha Berkuasa untuk melindungi anak-anak kita. Setiap usaha yang dimulakan dengan berbekalkan pengharapan harus disertakan dengan tawakal kepadaNya. Sentiasa berdoa supaya anak-anak kuat, sabar dan terhindar daripada gejala sosial dan perkara yang tidak diingini.

Pengorbanan untuk berjauhan pasti akan memberi erti dan manfaat dalam kehidupan. Berjauhan dengan ibu bapa dapat melatih anak-anak belajar hidup berdikari dan belajar menyesuaikan diri dengan persekitaran.

Setiap ibubapa tentunya mahu menjadi yang terbaik untuk anak-anak mereka. Hakikatnya, yang terbaik itu adalah subjektif. Walaupun sudah mempunyai ramai anak atau anak-anak sudah menginjak dewasa, kita sebagai ibu bapa masih tercari-cara gaya keibubapaan atau cara mendidik anak yang bersesuaian.

Sebenarnya, tiada satu gaya keibubapaan pun boleh digunapakai sama dengan ibu bapa lain. Ini kerana anak-anak yang lahir walaupun daripada ibu bapa yang sama mempunyai personaliti unik dan tabiat yg berbeza. Keunikan itu menjadikan setiap anak itu istimewa.