Kategori

Didik

Kategori

Berjauhan dengan anak bukanlah perkara mudah untuk dilakukan oleh ibu bapa. Ada ibubapa yang terpaksa tinggal berasingan dengan anak-anak kerana mencari rezeki. Ada juga yang terpaksa meninggalkan anak-anak buat sementara waktu atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan seperti bertugas di luar kawasan. Ada pula yang berjauhan kerana anak-anak bersekolah di asrama atau mendapat tawaran sambung belajar.

Persediaan mental dan fizikal dari kedua belah pihak ibu bapa dan anak-anak amatlah penting apabila telah ada persetujuan untuk tinggal berjauhan.Walaupun pada awalnya perubahan suasana ini akan menimbulkan perasaan bimbang dalam diri ibubapa, lama kelamaan ianya akan dapat diatasi. Belajar dari pengalaman sendiri, di sini saya kongsikan 5 persiapan yang boleh dibuat apabila perlu berjauhan dengan anak-anak.

1) Berfikiran positif

Perkara yang paling utama, pastikan kita sentiasa berfikiran positif dan sentiasa bersangka baik. Fikiran positif akan menarik perkara-perkara yang baik dalam kehidupan kita. Janganlah terlalu risau dengan perkara yang bakal terjadi atau belum terjadi. Apa yang kita fikir, apa yang kita ucap dan apa yang kita rasa di dalam hati, semuanya adalah doa. Hadirkan doa-doa yang baik apabila perlu berjauhan dengan anak-anak.

2) Tinggalkan anak kepada orang yang dikenali dan dipercayai, di dalam persekitaran yang selamat

Jadilah ibubapa yang bijak dan hanya tinggalkan anak untuk tempoh yang lama kepada orang yang dikenali dan dipercayai sahaja. Pastikan penjaga yang dipilih adalah dari kalangan keluarga yang rapat dan anak-anak sudah biasa dan selesa bersama mereka.

Sekiranya berjauhan dengan anak-anak yang sudah dewasa, ia tidak menjadi masalah yang besar. Ibu bapa boleh membuat senarai tugasan untuk anak-anak. Ibu bapa boleh menghubungi anak-anak untuk memastikan segalanya berjalan dengan lancar. Tetapi, jika anak-anak masih kecil dan tidak pandai mengurus diri, ibu bapa terpaksa bergantung harap kepada penjaga. Pastikan penjaga tahu apa keperluan anak-anak. Senaraikan nombor-nombor telefon penting yang boleh dihubungi apabila berlaku kecemasan dan tampalkan ditempat yang mudah dilihat.

Jika anak-anak berada di asrama, pastikan ibu bapa ada nombor telefon warden yang berkenaan dalam simpanan untuk mudah dihubungi.

3) Perbelanjaan yang cukup

Kewangan adalah antara perkara yang mesti diberi perhatian apabila perlu berjauhan dengan anak. Sediakan perbelanjaan secukupnya untuk anak yang tinggal berasingan seperti di asrama atau yang ditinggalkan untuk bekerja ke luar kawasan. Pastikan juga ada wang yang disimpan berasingan untuk digunakan pada waktu kecemasan seperti anak sakit atau sebagainya.

4) Sentiasa berhubung

Komunikasi sangat penting apabila berjauhan. Dengan adanya teknologi komunikasi, tiada alasan untuk tidak memanfaatkan kemajuan dan kecanggihan berhubung menerusi telefon, WhatsApp, video call dan sebagainya. Ibu bapa akan memperoleh informasi tentang anak-anak dengan cepat dan pantas.  Sentiasalah berhubung dengan anak-anak dan penjaga mereka.

Sentiasa juga pantau pergerakan anak-anak. Walaupun kita tiada di sisi mereka, itu tidak bermakna mereka boleh melakukan apa sahaja sesuka hati. Sentiasa juga pesan kepada anak yang berada di sekolah berasrama untuk menelefon ibu bapa. Perhatian yang ibu bapa berikan akan dapat mengeratkan kasih sayang dengan anak-anak walaupun berjauhan.

5) Doa dan tawakal

Saban hari kita disajikan dengan pelbagai berita tentang kejadian, bunuh, buli, dera, hilang dan yang paling terbaru berita cubaan membunuh diri seawal usia 13 tahun hanya kerana cinta ditolak rakan sebaya. Hakikatnya, pada alaf baru ini, faktor persekitaran, media dan rakan sebaya banyak mempengaruhi perilaku anak-anak. Keadaan menjadi lebih mencabar apabila ibu bapa terpaksa berjauhan dengan anak-anak. Walaupun perhubungan menjadi mudah dengan adanya telefon pintar, perasaan risau masih terbuku di dada selagi anak tidak berada di hadapan mata.

Setelah melakukan persiapan yang terbaik untuk mengatur kehidupan apabila berjauhan dengan anak-anak, sandarkan sepenuh pengharapan kepada yang Maha Berkuasa untuk melindungi anak-anak kita. Setiap usaha yang dimulakan dengan berbekalkan pengharapan harus disertakan dengan tawakal kepadaNya. Sentiasa berdoa supaya anak-anak kuat, sabar dan terhindar daripada gejala sosial dan perkara yang tidak diingini.

Pengorbanan untuk berjauhan pasti akan memberi erti dan manfaat dalam kehidupan. Berjauhan dengan ibu bapa dapat melatih anak-anak belajar hidup berdikari dan belajar menyesuaikan diri dengan persekitaran.

Di dalam masyarakat kita, sudah menjadi kebiasaan membuat persiapan yang meriah untuk menyambut Aidilfitri. Anak-anak sangat seronok menanti sambutannya kerana merasai kemeriahannya setiap tahun. Tetapi tidak ramai membuat perkara yang sama untuk menyambut Ramadan.

Jadi bagaimana anak-anak nak merasa seronok berpuasa apabila Ramadan tiba dan seterusnya merasai nikmat Ramadan itu sendiri?

Ketika saya ditawarkan untuk berkongsi tentang kisah kelahiran anak kedua saya, Maryam, perasaan ketika itu tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Terlalu gembira, terlalu teruja, namun dalam masa yang sama sedikit gusar kerana menceburi bidang penulisan merupakan salah satu daripada impian saya. Maryam Ahmad Hazwan, anak kedua adalah seorang bayi pramatang yang lahir pada usia 33 minggu, 5 hari. Kelahirannya bukan sahaja mengubah, malah menguatkan lagi persepsi saya terhadap pelbagai aspek termasuklah kekuatan diri dan kebergantungan yang amat tinggi kepada Tuhan.

Disleksia adalah masalah pembelajaran kanak-kanak yang sering di salaherti. Antara label yang sering dikaitkan dengan disleksia adalah “lembap”, “tak pandai” ataupun “bodoh”. Lebih mengecewakan, kanak-kanak yang menghidapi disleksia mudah ketinggalan dalam pembelajaran atau tidak dihiraukan langsung oleh guru di tadika atau sekolah kerana mereka tidak dapat mengikuti kaedah pengajaran konvensional.

Setiap ibubapa tentunya mahu menjadi yang terbaik untuk anak-anak mereka. Hakikatnya, yang terbaik itu adalah subjektif. Walaupun sudah mempunyai ramai anak atau anak-anak sudah menginjak dewasa, kita sebagai ibu bapa masih tercari-cara gaya keibubapaan atau cara mendidik anak yang bersesuaian.

Sebenarnya, tiada satu gaya keibubapaan pun boleh digunapakai sama dengan ibu bapa lain. Ini kerana anak-anak yang lahir walaupun daripada ibu bapa yang sama mempunyai personaliti unik dan tabiat yg berbeza. Keunikan itu menjadikan setiap anak itu istimewa.

Anak-anak yang membesar di zaman teknologi sememangnya tidak dapat lari daripada penggunaan gajet seperti komputer, tablet dan telefon pintar.

Penggunaan yang melampaui batas dan tidak terkawal tentunya mengundang kesan yang negatif dari segi perkembangan sosial dan fizikal. Namun begitu, penggunaan gajet dan teknologi untuk pembelajaran telah terbukti sebagai alat bantu belajar yang berkesan jika digunakan dalam suasana yang kondusif dan terancang.

5 tahun 6 bulan. Itulah tempoh yang kami lalui sebelum Hannan dilahirkan. Setelah mendirikan rumahtangga pada 2006, dan seperti pasangan lain yang baru berkahwin, kami turut memasang impian untuk menjadi seorang ayah dan ibu. Namun, Allah mempunyai perancangan-Nya tersendiri.

Walau bagaimanapun, pada 2011 semuanya berubah. Saya yang dalam perjalanan tugasan ke Sabah telah menerima SMS dari isteri yang mengatakan bahawa ujian kehamilannya positif.

Anak saya Adeena, berusia hampir 4 tahun, seringkali mendapat perhatian rakan- rakan dan ahli keluarga lain kerana gemar makan sayur. Tidak seperti kakak dan abangnya, Adeena berani mencuba pelbagai jenis sayur dan berani saya katakan, kebanyakan yang dicuba, memang akan digemari dan boleh diulang makan dengan mudah.

Ramai orang memuji tabiat makan Adeena, dan mereka menyangka saya mempunyai sistem atau cara yang tertentu bagi memastikan Adeena suka makan sayur setiap hari. Terus terang saya katakan, saya tidak ada cara yang spesifik melatih anak makan sayur, namun apabila saya fikir dan kaji semula, mungkin 5 perkara di bawah ini banyak mempengaruhi tabiat makan sayur Adeena.

Amalan menggendong bayi (babywearing) bukanlah sesuatu yang baru dalam masyarakat kita. Walaupun ia sesuatu yang kerap dipraktikkan pada masa dahulu , ia semakin meraih populariti di kalangan ibubapa moden yang memilih keibubapaan alami atau “natural parenting” dalam membesarkan anak mereka.

Kredit foto : Facebook Dr Izam Suziani

Benar, “babywearing” apabila dibuat menggunakan alatan gendong yang ergonomik berserta cara yang betul boleh mendatangkan pelbagai faedah kepada penggendong dan bayi.