Pengarang

Dewi Marlyna

Melayari

Kali pertama suami memberitahu dia telah membeli motosikal berkuasa tinggi, terdetik rasa risau di dalam hati saya. Saya belum pasti apa tujuan suami membeli motosikal tersebut. Saya juga risau suami akan lebih banyak menghabiskan masa dengan hobi baru dan kawan-kawannya. Ternyata telahan saya salah apabila dia melibatkan saya dalam hobi motosikalnya. Kini, kami mempunyai lebih banyak masa berkualiti bersama.

Di awal perkahwinan, kerjaya dan pendidikan anak-anak menjadi keutamaan. Apabila anak-anak sudah besar, barulah kami ada masa untuk berjalan berduaan, makan berduaan dan enjoy each other’s company.

Dalam membesarkan anak, masa berlalu begitu pantas dan kadang-kala habis di hadapan television atau hand phone sahaja. Masing-masing sibuk dengan hal dan urusan sendiri dan masa untuk berbual-bual juga semakin berkurangan.

Jadi, pesanan untuk pasangan yang sudah berkahwin : Peruntukanlah masa untuk ber’dating’ dengan pasangan anda. Walaupun sibuk dengan urusan masing-masing, masa bersendirian dengan pasangan sebenarnya adalah momen penting dalam perkahwinan.

Mengapa meluangkan masa berkualiti bersama pasangan adalah sangat penting?

1) Hidup berpasangan adalah fitrah kehidupan

Kita dan pasangan kita saling memerlukan antara satu sama lain. Masa berkualiti bersama dapat memupuk perasaan kasih sayang, meluahkan perasaan dan menghilangkan stress. Ia juga dapat menyemarakkan kembali bunga-bunga cinta yang kian pudar berlalu dengan masa dan keadaan. Dalam waktu bersama, kita dan pasangan ada banyak ruang dan peluang untuk membaiki perhubungan agar kehidupan berumah tangga lebih intim.

2) Mengekalkan ketenangan dalam rumah tangga pada zaman ini adalah satu cabaran yang sangat hebat

Kita berlumba dengan masa, persekitaran dan faktor luaran dalam melaksanakan tanggungjawab harian kepada orang di sekeliling kita. Tekanan kerja dan kos kehidupan yang kian meningkat kadangkala mewujudkan ketegangan. Ketenangan dalam rumah tangga tidak akan wujud jika tiada usaha ke arahnya. Masa yang ada sewaktu bersama memberi ketenangan dan kemesraan dalam menjadikan hidup sejahtera dan harmoni. Apabila tabung emosi penuh persefahaman, rezeki juga mudah datang.

3) Contoh yang baik kepada anak-anak

Hubungan manis ibu bapa boleh memberi impak positif kepada anak-anak. Secara tidak langsung kita melahirkan generasi yang penyayang dan positif dalam kehidupan. Anak-anak akan merasa turut bahagia apabila melihat ibu bapa mempunyai hubungan yang mesra dan sentiasa bergurau-senda.

Bagaimana cara untuk meluangkan masa berkualiti bersama?

1) Jadikan masa berdua satu keutamaan

Mungkin sebulan sekali atau dua kali untuk keluar makan bersama tanpa anak. Terokai tempat makan yang baru dari kebiasaan. Senaraikan tempat-tempat makan yang anda teringin nak pergi dan ajak pasangan anda. Boleh sahaja mulakan dengan sarapan bersama di luar. Jika sukar, cukuplah dengan makan berdua di rumah ketika anak tidur atau ke sekolah. Zaman sekarang sudah ada GrabFood atau Food Panda dan sebagainya. Kalau susah hendak makan di luar, boleh order sahaja.

2) Rancang dan lakukan aktiviti kreatif berdua

Lakukan aktiviti yang memberi peluang berkomunikasi, dan melibatkan sentuhan. Jika pasangan ada hobi atau aktiviti kegemarannya, cuba sertai walau anda tidak meminatinya. Jangan biarkan pasangan melakukan aktiviti kegemarannya bersendirian. Bina kekuatan diri bersama pasangan.

Masa berkualiti tak semestinya perlukan aktiviti yang mahal dan berbelanja banyak untuk momen dan suasana bernilai. Aktiviti seharian seperti memasak, mengemas rumah bahkan menonton TV bersama-sama boleh menguatkan kasih sayang antara pasangan.

Saya teringat sebelum memiliki motorsikal yang ada sekarang, macam-macam hobi suami yang saya sertai walaupun sebenarnya saya tidak berminat. Dari hobi menternak ikan guppies, ikan discus, bermain drone, membela udang, saya akan di ajak untuk bersama dan dengan berat hati saya turutkan juga.

Kami keluar bersama ke pameran ikan, membeli makanan ikan atau menemani beliau ketika bermain drone dan sebagainya. Akhirnya, lama-kelamaan kita menjadi suka akan aktiviti tersebut dan menjadi topik perbualan apabila bersama.

Jika ada bajet yang lebih, pergilah melancong berdua-duaan dengan pasangan di dalam atau di luar negara mengikut kemampuan.Sentiasa rancang aktiviti baru bersama pasangan, walaupun sekadar berjogging, memanjat bukit bersama, berkayak atau memandu kereta dan pusing satu bandar bersama.

3) Raikan setiap tarikh istimewa pasangan

Apabila hadir tarikh-tarikh istimewa seperti hari ulang tahun perkahwinan, hari lahir pasangan, atau hari lahir diri sendiri, raikan bersama pasangan di tempat yang istimewa. Hargai pasangan seadanya. Jika tidak berpeluang untuk meraikan hari istimewa di luar, raikannya bersama di rumah sewaktu anak sudah tidur atau ke sekolah.

Usia bukanlah penghalang untuk kekal romantis bersama pasangan. Sentiasa tunjukkan kasih sayang di sepanjang perkahwinan kerana masa yang kita ada bersama pasangan adalah terhad. Pasangan kita adalah pasangan yang terbaik buat kita walaupun tidak sempurna.

Banyak lagi aktiviti mudah lain yang boleh dibuat bersama pasangan. Aktiviti yang dibuat bersama amat penting bila diamalkan kerana dapat menimbulkan emosi gembira dalam diri masing-masing. Luangkan masa dan hargai masa bersama yang ada sekarang. Semoga dengan usaha ini, rumah tangga sentiasa kekal bahagia hingga ke akhir hayat.

Berjauhan dengan anak bukanlah perkara mudah untuk dilakukan oleh ibu bapa. Ada ibubapa yang terpaksa tinggal berasingan dengan anak-anak kerana mencari rezeki. Ada juga yang terpaksa meninggalkan anak-anak buat sementara waktu atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan seperti bertugas di luar kawasan. Ada pula yang berjauhan kerana anak-anak bersekolah di asrama atau mendapat tawaran sambung belajar.

Persediaan mental dan fizikal dari kedua belah pihak ibu bapa dan anak-anak amatlah penting apabila telah ada persetujuan untuk tinggal berjauhan.Walaupun pada awalnya perubahan suasana ini akan menimbulkan perasaan bimbang dalam diri ibubapa, lama kelamaan ianya akan dapat diatasi. Belajar dari pengalaman sendiri, di sini saya kongsikan 5 persiapan yang boleh dibuat apabila perlu berjauhan dengan anak-anak.

1) Berfikiran positif

Perkara yang paling utama, pastikan kita sentiasa berfikiran positif dan sentiasa bersangka baik. Fikiran positif akan menarik perkara-perkara yang baik dalam kehidupan kita. Janganlah terlalu risau dengan perkara yang bakal terjadi atau belum terjadi. Apa yang kita fikir, apa yang kita ucap dan apa yang kita rasa di dalam hati, semuanya adalah doa. Hadirkan doa-doa yang baik apabila perlu berjauhan dengan anak-anak.

2) Tinggalkan anak kepada orang yang dikenali dan dipercayai, di dalam persekitaran yang selamat

Jadilah ibubapa yang bijak dan hanya tinggalkan anak untuk tempoh yang lama kepada orang yang dikenali dan dipercayai sahaja. Pastikan penjaga yang dipilih adalah dari kalangan keluarga yang rapat dan anak-anak sudah biasa dan selesa bersama mereka.

Sekiranya berjauhan dengan anak-anak yang sudah dewasa, ia tidak menjadi masalah yang besar. Ibu bapa boleh membuat senarai tugasan untuk anak-anak. Ibu bapa boleh menghubungi anak-anak untuk memastikan segalanya berjalan dengan lancar. Tetapi, jika anak-anak masih kecil dan tidak pandai mengurus diri, ibu bapa terpaksa bergantung harap kepada penjaga. Pastikan penjaga tahu apa keperluan anak-anak. Senaraikan nombor-nombor telefon penting yang boleh dihubungi apabila berlaku kecemasan dan tampalkan ditempat yang mudah dilihat.

Jika anak-anak berada di asrama, pastikan ibu bapa ada nombor telefon warden yang berkenaan dalam simpanan untuk mudah dihubungi.

3) Perbelanjaan yang cukup

Kewangan adalah antara perkara yang mesti diberi perhatian apabila perlu berjauhan dengan anak. Sediakan perbelanjaan secukupnya untuk anak yang tinggal berasingan seperti di asrama atau yang ditinggalkan untuk bekerja ke luar kawasan. Pastikan juga ada wang yang disimpan berasingan untuk digunakan pada waktu kecemasan seperti anak sakit atau sebagainya.

4) Sentiasa berhubung

Komunikasi sangat penting apabila berjauhan. Dengan adanya teknologi komunikasi, tiada alasan untuk tidak memanfaatkan kemajuan dan kecanggihan berhubung menerusi telefon, WhatsApp, video call dan sebagainya. Ibu bapa akan memperoleh informasi tentang anak-anak dengan cepat dan pantas.  Sentiasalah berhubung dengan anak-anak dan penjaga mereka.

Sentiasa juga pantau pergerakan anak-anak. Walaupun kita tiada di sisi mereka, itu tidak bermakna mereka boleh melakukan apa sahaja sesuka hati. Sentiasa juga pesan kepada anak yang berada di sekolah berasrama untuk menelefon ibu bapa. Perhatian yang ibu bapa berikan akan dapat mengeratkan kasih sayang dengan anak-anak walaupun berjauhan.

5) Doa dan tawakal

Saban hari kita disajikan dengan pelbagai berita tentang kejadian, bunuh, buli, dera, hilang dan yang paling terbaru berita cubaan membunuh diri seawal usia 13 tahun hanya kerana cinta ditolak rakan sebaya. Hakikatnya, pada alaf baru ini, faktor persekitaran, media dan rakan sebaya banyak mempengaruhi perilaku anak-anak. Keadaan menjadi lebih mencabar apabila ibu bapa terpaksa berjauhan dengan anak-anak. Walaupun perhubungan menjadi mudah dengan adanya telefon pintar, perasaan risau masih terbuku di dada selagi anak tidak berada di hadapan mata.

Setelah melakukan persiapan yang terbaik untuk mengatur kehidupan apabila berjauhan dengan anak-anak, sandarkan sepenuh pengharapan kepada yang Maha Berkuasa untuk melindungi anak-anak kita. Setiap usaha yang dimulakan dengan berbekalkan pengharapan harus disertakan dengan tawakal kepadaNya. Sentiasa berdoa supaya anak-anak kuat, sabar dan terhindar daripada gejala sosial dan perkara yang tidak diingini.

Pengorbanan untuk berjauhan pasti akan memberi erti dan manfaat dalam kehidupan. Berjauhan dengan ibu bapa dapat melatih anak-anak belajar hidup berdikari dan belajar menyesuaikan diri dengan persekitaran.